Postingan

dika si pengusaha media

rasa2nya gua selalu punya dorongan buat jadi pengusaha media. gua mau bikin majalah sendiri, mau bikin radio sendiri, nyetak buku sendiri, dan sebagainya.

dulu, waktu esempe, gua pernah bikin komik sendiri. terinspirasi (dan menggunakan judul) dari game the adventure of little ralph, komiknya jalan sampe ngabisin tiga buku tulis. komiknya di-update hampir setiap hari secara sporadis. kadang nambah banyak panel, kadang cuma beberapa. jalan ceritanya juga nggak pernah bener2 direncanain. tergantung inspirasi apa yang dateng hari itu. mungkin gua bisa bahas tentang komik ini di postingan sendiri nanti2.

yang jelas, gua nyesel banget barangnya nggak selamat sampe tahun 2019.

masih di era yang sama, gua pernah bikin radio sendiri bareng adek gua si arkan. waktu itu, kita masih merupakan bocah2 yang norak sama teknologi rekam suara di henpon. saat itu, si arkan punya henpon sony ericsson k618 yang bisa ngerekam suara agak lama. gua pun ngerekam acara yang ceritanya merupakan bagian dari seb…

nostalgia panjang

kalian pernah nggak sih ngerasain nostalgia yang durasinya panjang? yang bukan sekedar beberapa menit atau beberapa jam, tapi berhari2?

gua cukup sering ngalamin yang kayak gitu. termasuk sekarang. rasanya setiap apapun yang gua liat atau perhatikan atau pikirkan, semua berubah jadi objek nostalgia, meskipun hal2 itu baru gua liat atau nggak cukup lama untuk gua bilang nostalgia. bisa tiba2 gua kepikiran main game jaman kecil, atau bisa juga nonton film amerika taun 80-an.

dulu, ketika gua pertama kali sadar bisa ngerasain nostalgia jenis ini, gua merasa balik ke jaman esempe selama seminggu lebih. semua kartu yugioh, pulang sore, main polisi2an, dan gembel2an lainnya yang gua lakuin di jaman itu keluar semua, setiap kali gua bengong.

saat ini bentuknya beda. gua ngerasain hampir semua kejamanduluan yang tersedia. kemaren2 gua baca komik yugioh lagi, terus nonton video2 game pokemon jadul, terus baru kemaren tanggal 6, gua main puzzle bobble karena tiba2 nyanyiin lagunya.

perasaan kay…

sekedar ngisi

saat ini, di blog ini, tercatat ada 26 tulisan yang berstatus draf. angka itu lebih banyak 1 biji (akan jadi sama JIKA tulisan ini terbit) dari tulisan yang terbit.

sebagian besar dari draf2 itu baru sekedar ide2, belom jadi tulisan, sebagian lagi udah jadi 1-2 paragraf, cuma gua nggak lanjutin karena nggak mood atau lupa.

tapi udah lama banget gua mau kelarin tulisan lagi secara rutin, meskipun itu juga adalah penyakit lama yang gua ulang: bilang mau nulis rutin tapi ujung2nya gagal.

gua udah empat hari terakhir ini nganggur. sakit. nggak tau sakit apaan. yaelah ada2 aja orang udah mau puasa.

oiya, puasa. dulu biasanya gua bikin tantangan ramadan, nulis 30 hari nonstop di blog. mungkin ide itu bisa diidupin lagi.

yaudah, ayo dicoba.

nongkrong virtual sama orang asing di youtube

sejak kemaren gua dengerin lagu2 bedroom indie pop di youtube. bukan yang video satuan tapi yang streaming, jadi nggak perlu mikirin abis ini nyetel apa.

ternyata yang asik bukan cuma itu. karena ini video streaming, kolom komentarnya diganti jadi livechat. di situ ada obrolan antara orang2 yang (harusnya) nggak saling kenal, ngomongin banyak hal tentang hidup mereka.

bayangin, mereka mungkin berada di tempat yang saling berjauhan banget, dan dari budaya yang beda2, tapi bisa akur di bawah video youtube.

tapi mungkin aja sih ini isinya orang amerika semua. entahlah.

dan mungkin gua terlalu meromantisasi hal ini, yang ternyata adalah hal yang biasa aja. dobel entahlah.

ya mau gimana, masih takjub bahwa komunitas macem gini ada. nongkrong virtual, tanya-jawab, sambil dengerin musik yang sama. teknologi bikin kita makin jauh? pret. gua merasa deket banget malah.

mudah2an video ini nggak diberangus youtube.

ini link ke videonya kalo mau.